Anis-Sandi Impor Tong Sampah dari Jerman Senilai Rp 9,5 M

JAKARTA, (tubasmedia.com) –  Pemerintah Provinsi DKI Jakarta membeli 2.640 unit tong sampah buatan Jerman dengan total dana Rp 9,5 miliar. Hal tersebut menjadi sorotan dan ramai diperbincangkan masyarakat.

Kepala Dinas Lingkungan Hidup (DLH) DKI Jakarta, Isnawa Adji mengatakan, pembelian Garbage Bin 660 liter itu bertujuan untuk memodernisasi proses pengumpulan sampah di ibu kota. Langkah itu diambil agar Jakarta sejajar dengan kota-kota maju dunia dalam layanan pengelolaan sampah.

Dia memaparkan, pola pengumpulan sampah eksisting secara bertahap akan dipangkas. Untuk jalur pengumpulan sampah yang sudah dilalui truk sampah jenis compactor atau truk sampah tertutup yang dilengkapi mesin press sampah, maka lokasi-lokasi tersebut akan disediakan Garbage Bin 660 liter. Warga di lokasi tersebut dapat meletakkan sampah di tong berwarna hijau itu.

“Ilustrasinya satu orang di Jakarta rata-rata menghasilkan 2-3 liter sampah per hari. Satu tong sampah jenis ini dapat menampung sampah yang dihasilkan kira-kira 330 orang atau setara 70 kepala keluarga (KK). Ketika jadwal pengangkutan Garbage Bin, petugas dapat mendorong bin beroda ini ke lokasi truk compactor dan mengaitkan ke kait hidroliknya, maka sampah akan terangkat ke dalam truk compactor. Persis seperti di negara-negara maju,” ujarnya di Jakarta, Senin (4/6).

Selama ini, sampah di TPS di-dumping secara terbuka, ke depan sampah-sampah di TPS akan diwadahi di Garbage Bin, sehingga tertutup untuk menghindari bau yang menyebar, berkembangbiaknya lalat, dan binatang vektor penyakit lainnya.

Pengadaan tong sampah itu dilakukan sesuai analisis kebutuhan dan dibeli lewat sistem e-purchasing melalui e-katalog Lembaga Kebijakan Pengadaan Barang/Jasa Pemerintah (LKPP).

Sementara itu, Garbage Bin 660 liter merupakan produk yang diimpor dari Jerman. “Kami tidak mendapati produk lokal di katalog dan di pasaran untuk produk jenis ini, hanya ada produk Tiongkok dan Jerman. Setelah melakukan pertimbangan secara teknis, kami pilih produk Jerman dengan pertimbangan kualitas,” kata Adji.

Penyedianya pun selaku importir, yaitu PT Groen Indonesia memang memiliki spesialisasi di bidang Waste Management dan perangkat pendukungnya. Sebelum membeli, pihak DLH mengecek kembali legalitas dan workshop-nya, memang tersebar di berbagai kota di Indonesia.

“Ini demi meyakinkan kami bahwa penyedianya pun bukan perusahaan abal-abal, sehingga after sales service-nya dapat terjamin,” kata Adji.(red)

 

Berita Terkait

Komentar

Komentar