40 Jenis Kesenian Tradisional di Jabar Terancam Punah

Terbit 6 Maret 2012 - 10:00 WIB | Dibaca : 2273 kali

Laporan: Redaksi

Ilustrasi

Ilustrasi

BANDUNG, (TubasMedia.Com) – Kesenian tradisional teater dan sandiwara rakyat dari rumpun seni tutur tradisional menjadi bagian dari 10 persen kesenian tradisional yang punah. Tidak kurang dari 40 kesenian tradisional Jawa Barat dari 243 jenis kesenian terancam punah.

“Ada banyak penyebab punahnya kesenian tradisional di Jawa Barat. Selain karena tokohnya meninggal dunia, kesenian sudah tidak mendapat tempat ataupun tidak ditanggap masyarakatnya kalah dengan kesenian yang berkembang saat ini,” ujar Kepala Dinas Pariwisata dan Kebudayaan Jawa Barat, Drs. Nunung Sobari, M.M., dalam paparanya pada acara Forum Diskusi Wartawan Bandung, bertempat di Toko Yu, Jalan Hasanudin Bandung.

Sedangkan kesenian yang terancam punah, ungkap Nunung, kebanyakan berupa seni teater dan sandiwara rakyat, reog, masres dan sebagainya. Dikatakannya, jika tidak ada upaya dari masyarakat maupun pemerintah daerah, seni yang terancam punah ini justru akan punah. Oleh karena itu, lanjut dia, Disparbud Jabar melalui Balai Taman Budaya Jabar melakukan program pewarisan seni dan revitalisasi seni.

Untuk menangani kepunahan sejumlah kesenian tradisional, menurut Nunung, Disparbud Jabar melalui Balai Pengelolaan Taman Budaya Jawa Barat (BPTB Jabar) melakukan program revitalisasi dan pewarisan. Program pewarisan yang diselenggarakan sejak tahun 2005 hingga 2011 telah merevitalisasi 11 kesenian tradisional dan tahun 2012 ada tiga kesenian yang masuk program revitalisasi dan 13 kesenian masuk program pewarisan.

Kesenian tradisional yang berhasil direvitalisasi, meliputi kesenian Topeng Lakon (Kab. Cirebon), Gondang Buhun (Kab. Ciamis), Angklung Badud (Kota Tasikmalaya), Parebut Seeng (Kab. Bogor), Goong Kaman (Kab. Bekasi), Cokek (Kab. Bekasi), Gamelan Ajeng (Kab. Karawang), Topeng Menor (Kab. Subang), Randu Kentir (Kab. Indramayu), Seni Uyeg (Kota Sukabumi) dan Ketuk Tilu Buhun (Kota Bandung). “Dari kesebelas kesenian yang punah dan nyaris punah, kesenian Uyeg pada masa kerajaan Padjajaran abad ke 15 yang paling tua, dan tahun ini ada empat yang masuk program revitalisasi,” terang Nunung.

Selain kendala tokoh maupun pelaku seni, menurut Nunung, kendala anggaran menjadi penyebab tersendatnya upaya-upaya pelestarian kesenian tradisional. “Setiap tahunnya Disparbud melalui BPTB Jabar baru hanya mampu menjalankan program revitalisasi antara tiga hingga lima kesenian tradisional, sementara program pewarisan yang baru dilaksanakan tahun 2011 hingga tahun ini direncanakan 23 kesenian,” ujar Nunung.

Namun demikian, menurut Nunung program pewarisan dan revitalisasi yang dilaksanakan Disparbud Jabar melalui BPTB Jabar selain berhasil menyelamatkan kesenian tradisional, juga mengangkat tokohnya serta menghidupkan kembali perekonomian para pelakunya.

Dicontohkannya kesenian tradisional Parebut Seeng yang kini sudah difestivalkan untuk menumbuhkan rasa cinta berkesenian di masyarakat, juga mampu menghidupkan pengrajin alat kesenian yang dipergunakan serta lainnya. (red)

Tweets

Komentar Anda

  1. Salam, betul sekali kang. Sekarang generasi muda malah tidak kenal dan malah tidak tahu akan kesenian daerahnya. Kami pengrajin alat kesenian tradisional mendukung pelestarian kesenian daerah. Salam – www.onejavaseni.com

Tinggalkan Balasan

Alamat surel Anda tidak akan dipublikasikan. Isian wajib ditandai *

*

HTML tags are not allowed.

Copyright © 2011-2012 TubasMedia.com - All Rights Reserved - Berita Terkini - Profil - Info Iklan - Feed Berita - Feed Komentar - Go Mobile
Facebook button Twitter button RSS button