Diundang Tes Baca Alquran, Prabowo Mulas-mulas….

JAKARTA, (tubasmedia.com) – PDIP menanggapi soal undangan tes membaca Alquran bagi capres-cawapres 2019 dari Dewan Ikatan Dai Aceh. Menurut PDIP, undangan tes ini membuat pihak tertentu mulas-mulas. Siapa?

“Itulah cara masyarakat Aceh mengingatkan. Kalau menurut logika tes yang akhirnya membuat pihak tertentu kerepotan, yang mula-mula menggunakan isu agama, begitu masyarakat Aceh bersikap dengan caranya. Kalau dalam peribahasa itu ‘menepuk air di dulang terpercik muka sendiri’. Saya analogikan mula-mulanya itu dalam tinju bagaikan pukulan heater punch yang bikin perut mulas,” kata Sekjen PDIP Hasto Kristiyanto di Posko Cemara, Jl Cemara nomor 19, Menteng, Jakarta Pusat, Minggu (30/12/2018).

Tak hanya mulas, menurut Hasto, tawaran tes baca Alquran itu juga ibarat pukulan uppercut dalam tinju yang menyebabkan knockout (KO). Karena itu, ia mengingatkan agar tak ada lagi permainan isu agama di Pilpres 2019.

“Tapi ternyata bukan buat mulas, tapi jadi uppercut, sehingga mereka cepat-cepat kembali ke konstitusi. Maka untuk urusan bangsa dan negara jangan mainkan isu-isu agama,” ujarnya.

Namun Hasto mengatakan tes membaca Alquran ini memang tak menjadi syarat mutlak bagi seseorang untuk menjadi presiden. Menurut dia, tolok ukur presiden adalah ketika orang itu mampu mewujudkan cita-cita proklamasi dan tak pernah melakukan perbuatan tercela.

“Tapi sikap resmi TKN, untuk menjadi presiden dan wapres, konstitusi kita mengatur bahwa syarat itu (baca Alquran) tidak diperlukan. Karena kepemimpinan itu diukur dari bagaimana ketakwaan kita kepada Tuhan. Cita-cita proklamasi, tidak pernah menerima kewarganegaraan lain dan tidak pernah mengkhianati negara, tidak pernah perbuatan yang tercela,” kata Hasto.

Kedua pasangan capres-cawapres 2019, Jokowi-Ma’ruf dan Prabowo-Sandiaga, diundang untuk ikut tes baca Alquran demi mengakhiri polemik soal keislaman para calon. Rencananya, tes membaca Alquran itu dilaksanakan di Masjid Raya Baiturrahman, Banda Aceh, pada 15 Januari 2019.

“Untuk mengakhiri polemik keislaman capres dan cawapres, kami mengusulkan tes baca Alquran terhadap kedua pasangan calon,” kata Ketua Dewan Pimpinan Ikatan Dai Aceh Tgk Marsyuddin Ishak di Banda Aceh, Sabtu (29/12). (red)

Berita Terkait

Komentar

Komentar