Industri Elektronika, Diminta Tingkatkan Kandungan Lokal

MELIHAT PRODUKSI - Sekretaris Jenderal Kementerian Perindustrian Syarif Hidayat didampingi Direktur Industri Elektronika dan Telematika Ditjen ILMATE Achmad Rodjih Almanshoer (paling kiri) melihat produksi komponen seusai peresmian pabrik baru di Cikarang Jawa Barat, 11 Agustus 2016. –tubasmedia.com/sabar hutasoit

MELIHAT PRODUKSI – Sekretaris Jenderal Kementerian Perindustrian Syarif Hidayat didampingi Direktur Industri Elektronika dan Telematika Ditjen ILMATE Achmad Rodjih Almanshoer (paling kiri) melihat produksi komponen seusai peresmian pabrik baru di Cikarang Jawa Barat, 11 Agustus 2016. –tubasmedia.com/sabar hutasoit

CIKARANG, (tubasmedia.com) – Kementerian Perindustrian mendorong industri komponen elektronika di dalam negeri dapat terus tumbuh dan berkembang serta berperan menjadi bagian penting dari rantai pasok untuk produk dunia. Terlebih lagi, berdasarkan Rencana Induk Pembangunan Industri Nasional, industri elektronika termasuk sektor prioritas karena memiliki tingkat pertumbuhan tinggi.

“Karena itu, industri komponennya termasuk ke dalam industri pendukung yang perlu terus didorong pengembangannya,” kata Sekretaris Jenderal Kementerian Perindustrian, Syarif Hidayat mewakili Menteri Perindustrian pada peresmian dua fasilitas manufaktur baru PT Omron Manufacturing of Indonesia (OMI) di East Jakarta Industrial Park (EJIP), Cikarang, Jawa Barat, Kamis kemarin.

Untuk mencapai target tersebut, Syarif menyampaikan, Pemerintah bertekad menciptakan iklim usaha yang kondusif melalui berbagai kebijakan strategis yang dapat mendukung berkembangnya kinerja industri elektronika dan komponennya di dalam negeri. “Diantaranya adalah kebijakan tarif dan perpajakan,” ujarnya.

Selain itu, kebijakan pengamanan pasar domestik melalui pengembangan dan pelaksanaan standardisasi bagi produk-produk elektronika, baik standar yang terkait dengan keselamatan, unjuk kerja maupun standar penandaan.

Sementara dalam upaya menghadapi pemberlakuan pasar bebas, industri dalam negeri dituntut untuk terus meningkatkan keunggulan komparatif agar mampu bertahan dan unggul dalam persaingan global. “Pemerintah akan mengambil langkah pengembangan fasilitas yang mendukung pertumbuhan industri nasional seperti pembangunan infrastruktur energi dan transportasi serta fasilitasi lainnya yang dapat mendongkrak keunggulan kompetitif industri kita,” kata Syarif.

Pada kesempatan yang sama, Direktur Industri Elektronika dan Telematika Kemenperin, Achmad Rodjih Almanshoer mengimbau kepada OMI agar terus meningkatkan kandungan lokal dengan melibatkan lebih banyak lagi industri dalam negeri.

Selain itu diharapkan dapat dibangun pusat riset dan pengembangan di Indonesia serta memberikan pelatihan-pelatihan kepada para tenaga kerjanya agar terampil sehingga perusahaan mampu berdaya saing di pasar domestik dan internasional. (sabar)

 

 

Berita Terkait

Komentar

Komentar