Kemenperin Pacu Industri Terintegrasi dengan Infrastruktur Zaman Now

JAKARTA, (tubasmedia.com) – Kementerian Perindustrian terus berupaya menumbuhkan wirausaha industri baru di dalam negeri dengan pemanfaatan perkembangan teknologi digital terkini. Terlebih, generasi muda di Indonesia yang besar jumlahnya merupakan potensi dan peluang yang perlu dikembangkan.

“Era ekonomi digital seperti sekarang ini merupakan wujud ekonomi gotong royong yang sesungguhnya dan konkret,” kata Menteri Perindustrian Airlangga Hartarto pada acara Syukuran 8 Tahun Bukalapak di Jakarta, Rabu (10/1) malam.

Ia menyebutkan, lewat e-commerce orang-orang berkumpul dengan membawa produk mereka masing-masing sehingga tercapai keuntungan. Dengan terobosan inovasi teknologi digital, biaya intermediasi bisa jadi nol.

Oleh karena itu, menurut Menperin, sektor manufaktur nasional khususnya skala kecil dan menengah harus dipacu untuk bertransformasi menuju “Industri Zaman Now” atau industri yang terintegrasi dengan infrastruktur digital.

“Hal ini sesuai yang ditegaskan Bapak Presiden Jokowi, bahwa Industry 4.0 atau Industri Zaman Now akan menjadi salah satu faktor pendorong ekonomi,” ujarnya.

Guna mewujudkan tujuan tersebut, Kemenperin telah meluncurkan sistem terpadu melalui e-Smart IKM, sebagai basis data yang terjalin dengan marketplace di Indonesia. “Sistem ini dapat meningkatkan akses pasar, akses bahan baku dan memberikan panduan bagi pengambil kebijakan,” tutur Airlangga.

Program e-Smart IKM yang juga telah bekerjasama dengan Bukalapak, hingga tahun 2017 sudah tercatat lebih dari 1730 pelaku IKM yang tergabung dari 23 provinsi. Di tahun 2018, workshop e-Smart IKM akan kembali dilaksanakan dengan target peserta sebanyak 4000 pelaku IKM yang tersebar di seluruh wilayah Indonesia. (ril/sabar)

Berita Terkait

Komentar

Komentar