Kubu 02 Heran, Kenapa Ferdinan Mendadak Memusuhi Prabowo

JAKARTA, (tubasmedia.com)  – Juru Bicara Badan Pemenangan Nasional (BPN) 02, Andre Rosiade geram dengan pernyataan politisi Partai Demokrat Ferdinand Hutahaean di media sosial.

Andre menilai, pernyataan dilakukan Ferdinand terus menyudutkan Calon Presiden Prabowo Subianto. Seolah, apa yang dilakukan Prabowo saat melayat Almarhumah Ani Yudhoyono merupakan hal yang keliru berat.

“Silakan dibongkar, saya tegaskan percakapan Pak Prabowo sangat konstitusional dan menghormati Pak SBY dan ibu Ani,” tegas Andre lewat pernyataan tertulis diterima, Senin (10/6).

Kepada Ferdinand, Andre meminta gertakan yang acap dilakukan dihentikan. Pasalnya, Andre merasa heran mengapa secara mendadak kader Demokrat itu berubah 180 derajat.

“Dalam 8 bulan kampanye Ferdinand selalu memuji Pak Prabowo, selalu hadir dalam acara Pak Prabowo,” heran dia.

Andre menyarankan, bila memang dia atau pun Partai Demokrat ingin langkah walk out dari Koalisi Indonesia Adil Makmur jangan dibuat keruh.

“Jadi saya saran, kalau mau keluar jangan cari pembenaran, silakan saja, selamat jalan semoga mendapat yang diinginkan di kubu sebelah,” katanya.

Sebelumnya, Ferdinand mengungkap jika pembicaraan antara SBY dan Prabowo terkait sikap politik mendiang Ani Yudhoyono hanya untuk internal.

“SBY meyakinkan Prabowo bahwa Demokrat tidak setengah hati memenangkan lu Wo (Prabowo). Cuman lu enggak serius menang, bahkan Bu Ani saja memilih lu. Kan kira-kira begitu ya. Tapi hal itu tidak untuk disampaikan ke publik itu adalah perbincangan internal,” kata Kepala Divisi Advokasi dan Bantuan Hukum Partai Demokrat, Ferdinand Hutahaean.

Ferdinand menjelaskan, saat itu Prabowo bertanya apa yang harus dia sampaikan ke awak media usai melayat Ani Yudhoyono ke kediaman SBY. Kemudian SBY hanya menyarankan Prabowo untuk berbicara perbuatan baik yang dilakukan istrinya itu.

“Jadi kalau yang diminta menyampaikan hal baik kenangan yang baik, ya disampaikan kenangan baik Bu Ani. Misalnya pernah dikasih kue oleh Bu Ani, dikasih teh oleh Bu Ani. Itu kan hal baik, kebaikan bukan pilihan politiknya,” ungkapnya.

Pilihan politik ke Prabowo tidak termasuk perbuatan baik Ani Yudhoyono, tetapi sebuah rasionalitas. Karena itu, Ferdinand meminta mantan Danjen Kopassus itu membedakan antara kebaikan dan rasionalitas.(red)

Berita Terkait

Komentar

Komentar