Kubu Prabowo Lakukan Manufer yang Membahayakan Bangsa

JAKARTA, (tubasmedia.com) – Tim Kampanye Nasional (TKN) Joko Widodo-Ma’ruf Amin menilai ada modus tersendiri di balik sikap capres nomor urut 02 Prabowo Subianto yang berkali-kali mendeklarasikan kemenangan hingga sujud syukur. Modus itu, menurut TKN, berkaitan dengan strategi firehose of falsehood.

“Modus pertama adalah menjalankan strategi firehose of falsehood dengan menanamkan keyakinan di pengikutnya bahwa kubu 02 sudah menang. Dengan strategi deklarasi berulang-ulang itu, pendukung disajikan realitas semu bahwa kubu 02 sudah menang dan informasi diluar itu adalah sesat dan direkayasa. Termasuk dilarang nonton TV yang memutar hasil quick count,” kata juru bicara TKN Ace Hasan Syadzily dalam keterangannya, Jumat (19/4/2019).

Menurut Ace, cara itu akan membuat para pendukung Prabowo seperti ‘disihir’ untuk percaya pada satu sumber, yaitu survei internal, exit poll internal, dan real count internal. Padahal, menurut Ace, sumber informasinya adalah konstruksi dan tidak pernah teruji kebenarannya.

“Tujuan utamanya adalah menggalang sentimen pendukung agar bisa disiapkan untuk aksi berikutnya. Bisa jadi, rangkaian dari skenario kubu 02 yang selama ini tokoh-tokohnya sudah bicara soal people power. Ini jelas manuver yang berbahaya,” ujarnya.

Modus kedua dari tindakan klaim kemenangan Prabowo menurut Ace adalah delegitimasi KPU dan hasil pemilu. Ace mengatakan, dengan menyebutkan angka kemenangan sebesar 62 persen, maka kubu Prabowo akan cepat membangun framing hasil penghitungan KPU berbeda dengan hasil real count internal. Dengan begitu, kubu Prabowo akan menyerang KPU dengan tuduhan pemilu curang dan hasilnya direkayasa.

“Modus semacam ini sudah diperkirakan sejak awal ketika kubu 02 membangun narasi kalah karena dicurangi. Narasi ini dirangkai dari soal hoax soal kointainer, pemilih siluman dalam DPT, mobilisasi aparat, sampai terakhir kertas suara dicoblos.

Modus ini disiapkan jauh hari sebelum pemungutan suara dan sekarang mulai pelan-pelan terbukti. Dan tujuan akhirnya adalah delegitimasi KPU dan juga delegitimasi pemilu,” ungkap Ace.

Politikus Golkar itu menilai kubu Prabowo tengah melakukan manuver yang berbahaya, karena upaya delegitimasi pemilu yang diikuti saran people power akan menimbulkan perpecahan. Ace menuding kubu paslon nomor urut 02 itu tidak peduli bahwa rakyat menyambut pemilu dengan gembira. (red)

 

Berita Terkait

Komentar

Komentar