Ruhut: Prabowo Telanjangi Soeharto dan SBY Soal Arah Pembangunan yang Keliru

JAKARTA, (tubasmedia.com) – Anggota Tim Kampanye Nasional (TKN) Jokowi-Ma’ruf, Ruhut Sitompul bingung dengan pernyataan calon presiden nomor urut 02 Prabowo Subianto yang mengkritik arah pembangunan Indonesia.

Pasalnya, Prabowo menyebut arah pembangunan keliru sejak zaman Orde Baru. “Enggak salah bilang keliru sejak zaman Orba? Pak Harto itu kan mertua dia. Ingat-ingat dong walaupun sudah cerai,” ujar Ruhut ketika dihubungi, Jumat (8/2/2019).

Ruhut heran Prabowo malah menyinggung kepemimpinan Soeharto di saat Keluarga Cendana kini mendukungnya dalam Pemilihan Presiden 2019.

Dia juga heran Prabowo juga menyinggung Ketua Umum Partai Demokrat Susilo Bambang Yudhoyono. Sebab berdasarkan pernyataan Prabowo, artinya arah pembangunan juga keliru pada masa pemerintahan SBY. ‘’Padahal SBY kini ada di pihak Prabowo-Sandiaga,’’ kata Ruhut.

Ruhut pun berpendapat Prabowo melakukan blunder dengan pernyataannya tersebut. Awalnya ingin menyerang pemerintah, tetapi justru mengenai teman koalisi.

Terlepas dari itu, Ruhut berpendapat semua kepala negara harus dihormati sepak terjangnya. “Semua pemimpin di masanya kita harus hormati,” kata Ruhut.

Sebelumnya, calon presiden nomor urut 02 Prabowo Subianto menuturkan bahwa arah pembangunan Indonesia saat ini menuju ke arah yang keliru. Kekeliruan tersebut terjadi sejak puluhan tahun lalu bahkan saat Orde Baru berkuasa.

Hal itu ia ungkapkan saat menghadiri perayaan ulang tahun ke 20 Federasi Serikat Pekerja Metal Indonesia (FSPMI) di Sports Mall, Kelapa Gading, Jakarta Utara, Rabu (6/2/2019).

“Dari awal, dari sekian belas tahun, sekian puluh tahun, dari saya masih di dalam Orde Baru saya sudah melihat arah perkembangan, arah pembangunan Indonesia, sebenarnya arahnya menuju arah yang keliru,” ujar Prabowo. (red)

 

Berita Terkait

Komentar

Komentar