Singapura Negara Tujuan Ekspor Terbesar Kelima

SINGAPURA, (tubasmedia.com) – Indonesia dan Singapura terus berupaya meningkatkan kerja sama untuk memperkuat perekonomian kedua negara agar lebih saling melengkapi.

Selama 50 tahun ini, hubungan bilateral telah terjalin dengan baik terutama melalui kolaborasi peningkatan volume perdagangan dan investasi.

“Kemitraan ekonomi kami semakin intensif, terutama juga dalam pengembangan industri dan sumber daya manusia (SDM),” kata Menteri Perindustrian Airlangga Hartarto ketika mewakili Pemerintah Indonesia pada acara Perayaan Hari Nasional ke-53 Singapura di Jakarta, Selasa (14/8) malam.

Menperin meyakini, sinergi Indonesia-Singapura akan memberikan kontribusi terhadap kekuatan Asean. Berdasarkan data Badan Koordinasi Penanaman Modal BKPM), investasi dari Negeri Singa ke Indonesia sepanjang tahun 2017 mencapai USD8,44 miliar atau setara Rp114,37 triliun. Sementara itu, nilai ekspor nonmigas Indonesia ke Singapura sebesar USD9 miliar dan merupakan negara tujuan terbesar kelima.

Guna meningkatkan kerja sama yang saling menguntungkan sekaligus menindaklanjuti hasil pertemuan kedua pemimpin negara, Presiden RI Joko Widodo dan Perdana Menteri Singapura Lee Hsien Loong pada 2017 lalu, Kementerian Perindustrian RI aktif menarik lebih banyak investor ke Kawasan Industri Kendal (KIK), Jawa Tengah.

“Saat ini, kami sudah memiliki lebih dari 43 tenant di KIK. Selanjutnya, kami tengah memfokuskan untuk pengembangan Politeknik Furnitur di kawasan tersebut,” tutur Airlangga. Pembangunan KIK merupakan hasil kerja sama antara investor Indonesia dengan Singapura.

Kawasan industri terintegrasi pertama di Jawa Tengah tersebut diproyeksikan menyerap potensi investasi sebesar Rp 200 triliun. Pada tahap pertama, lahan yang akan digarap seluas 1.000 hektare dengan target 300 tenant dan menyerap tenaga kerja sebanyak 500.000 orang hingga tahun 2025.

Untuk menjadi kawasan industri terpadu, pengembangan KIK direncanakan sampai tiga tahap dengan total lahan seluas 2.700 hektare. Kawasan ini akan didukung dengan pengembangan zona industri, pelabuhan, fashion city, dan permukiman.

Saat ini, investor yang sudah masuk di KIK berasal dari Indonesia, Singapura, Malaysia, China dan Jepang. Di antara mereka merupakan produsen furnitur, makanan, kemasan makanan, baja, label printing dan boneka.

“Kami juga sedang mendorong pengoperasian Pelabuhan Tanjung Mas untuk memfasilitasi arus barang dari KIK ke kota-kota sekitarnya. Selain itu, kami berupaya mengembangkan Pelabuhan Kendal,” ujarnya. (ril/sabar)

 

Berita Terkait

Komentar

Komentar