Sinyal Demokrat Pada Pilkada Putaran Kedua, Dukung Ahok

JAKARTA, (tubasmedia.com) – Partai Demokrat baru akan memutuskan sikap politik pada awal Maret nanti atau setelah KPUD DKI Jakarta mengumumkan secara resmi hasil pencoblosan 15 Februari lalu pada 27 Februari 2017.

Kendati demikian, ada tiga opsi kemungkinan keputusan politik yang akan diambil Partai Demokrat menyongsong putaran kedua
Pilgub DKI. Yaitu, mendukung pasangan Ahok-Djarot, menyokong Anies-Sylvi dan ketiga netral.

Wakil Ketua Umum DPP Partai Demokrat Roy Suryo menjelaskan dari ketiga opsi tersebut, mendukung Ahok-Djarot kemungkinannya kecil. Sedangkan netral mempunyai peluang besar.

“Netral bukan berarti partai mengarahkan golput. Tidak boleh golput, harus milih. Tapi diberikan kebebasan,” jelas Roy Suryo seperti dilansir RMOL.

Mantan Menpora ini menambahkan sejauh ini sudah ada komunikasi politik masing-masing dengan dua pasangan cawagub-cawagub yang akan maju pada putaran kedua nanti. “Beberapa sudah melakukan kontak,” tandasnya.

Pasangan Agus-Sylvi yang didukung Partai Demokrat dipastikan kandas di putaran pertama Pemilihan Gubernur DKI Jakarta. Dua pasangannya lainnya, Ahok-Djarot dan Anies-Sandi akan kembali bertarung.

Pemilihan berlanjut ke putaran kedua karena tidak ada pasangan calon yang memperoleh lebih dari 50 persen suara. Yaitu, mendukung pasangan Ahok-Djarot, menyokong Anies-Sylvi, dan ketiga netral.

Wakil Ketua Umum DPP Partai Demokrat Roy Suryo menjelaskan dari ketiga opsi tersebut, mendukung Ahok-Djarot kemungkinannya kecil. Sedangkan netral mempunyai peluang besar. (red)

Berita Terkait

Komentar

Komentar