Anies: Penambahan Kasus Corona Harusnya Disyukuri…

JAKARTA, (tubasmedia.com) – Angka penambahan kasus Covid-19 di DKI Jakarta kembali melonjak per Rabu (29/7/2020). Gubernur DKI Jakarta Anies Baswedan mengatakan, angka kasus Covid-19 hari ini bertambah 584 kasus.

Jumlah detail kasus positif Covid-19, lanjut Anies, akan disampaikan pada Rabu sore oleh Dinas Kesehatan DKI Jakarta. “Setiap hari kita mendengar kasus baru di Jakarta, hari ini angkanya agak besar di atas 400. Diumumkan sore ini jumlahnya, persisnya kita akan ada 584 kasus baru,” kata Anies dalam webinar yang disiarkan melalui Zoom, Rabu. Anies mengatakan, lonjakan penambahan kasus positif Covid-19 di Jakarta disebabkan semakin masifnya pemeriksaan Covid-19 yang dilakukan Pemprov DKI.

“Jakarta mengambil strategi mencari orang-orang yang terpapar (Covid-19), lalu diisolasi, lalu diputus mata rantainya. Kalau Jakarta hanya ingin angkanya kecil, maka Pemprov DKI tidak perlu melakukan testing, dijamin angka Covid-19 langsung turun,” ujar Anies.

Oleh karena itu, Anies meminta agar masyarakat tidak panik saat mendapatkan informasi lonjakan penambahan kasus positif Covid-19. Menurut Anies, penambahan kasus itu seharusnya disyukuri. Artinya, masyarakat mengapresiasi dan mensyukuri langkah Pemprov DKI untuk menelusuri pasien positif Covid-19 yang berisiko menularkan virus kepada orang-orang di sekitarnya.

“Saya selalu sampaikan kalau ada angka positif harus kita syukuri ketahuan. Banyak dari kita yang menganggap kalau positif itu masalah,” ujar Anies.

“Memang kita masih punya wabah, di dunia juga masih ada wabah. Pilihannya mau ditemukan atau tidak. Kalau tidak ditemukan, angkanya kecil. Saya berkali-kali menegaskan kami bukan ingin menurunkan angka Covid-19, kami ingin menurunkan penyebaran Covid-19,” lanjutnya.

Kurang Maksimal

Ketua Fraksi PDI-Perjuangan DPRD DKI Jakarta Gembong Warsono sebelumnya mengkritik kinerja Pemerintah Provinsi DKI Jakarta dalam menangani Covid-19. Hal ini menyusul terus tingginya penambahan kasus Covid-19 harian di Jakarta.

“Ini menunjukkan penanganan Covid-19 di Jakarta kurang maksimal,” ujar Gembong saat dihubungi, Selasa (28/7/2020).

Menurut Gembong, kenaikan jumlah kasus jangan terus dikaitkan dengan tes swab dengan metode Polymerase Chain Reaction (PCR) yang diperbanyak. Namun seharusnya Pemprov DKI lebih menekan pada pencegahannya.

“Kalau memang kita bisa menekan secara baik maka mau dites berapa kali pun akan tertekan juga. Jadi jangan kenaikan itu dikaitkan juga dengan kenaikan jumlah orang yang dites,” tuturnya.

Menurut dia, apa yang dilakukan Pemprov DKI belakangan ini tak mampu menekan penyebaran Corona. Apalagi semakin banyak masyarakat yang melanggar protokol kesehatan .

“Berarti kita belum bisa menekan penyebaran itu secara masif di tengah masyarakat. Buktinya itu digelar tes secara massal maka menunjukkan kenaikan,” kata dia.(sabar)

 

 

Humbanghas
Humbanghas

Berita Terkait

Komentar

Komentar