Site icon TubasMedia.com

APKLI Dukung Larangan Impor Pakaian Bekas

JAKARTA, (tubasmedia.com) – Pedagang kaki lima (PKL) hanya menjual barang ke masyarakat dan tidak terkait langsung dengan sektor produksi. Dengan demikin, PKL tidak terpengaruh adanya kebijakan pemerintah melarang impor pakaian bekas.

Disisi lainnya, PKL memiliki kemampuan yang sangat cepat melakukan adaptasi terhadap perubahan dan dinamika pasar. Oleh karena itu, APKLI mendukung sepenuhnya kebijakan Kemendag RI melarang Impor Pakaian Bekas.

Disamping dapat menyebarkan berbagai penyakit ke masyarakat, impor pakaian bekas telah sekian lama sebabkan profesi tukang jahit, yang merupakan sumber pendapatan ekonomi dan mata pencarian rakyat kukut (gulung tikar), baik di perkotaan maupun dipelosok pedesaan di seluruh tanah air akibat serbuan barang impor pakaian bekas dan pakaian jadi.

Akibat lainnya adalah saha konveksi dan garmen kolaps dan nafasnya tersengal-sengal atau senen kamis. Dengan adanya kebijakan tersebut diharapkan terjadi kebangkitan dan revitalisasi usaha garmen dalam negeri, dan perkuat kembali profesi tukang jahit dan usaha konveksi di Indonesia.

“Namun demikian pemerintah juga wajib membatasi impor pakaian jadi dan komoditas lain yang merupakan hajat hidup masyarakat Indonesia,” tegas Ketua Umum DPP APKLI dr. Ali Mahsun, Kamis (12/2/15).

Sebagai seorang dokter ahli kekebalan tubuh, Ali ingin meluruskan pernyataan Mendag RI Rahmat Gobel yang menyatakan bahwa Pakaian Bekas Bisa Menularkan Penyakit HIV AIDS. “Pernyataan tersebut adalah tidak benar mengingat virus HIV AIDS tidak bisa menular melalui pakaian, baik pakaian luar maupun pakaian dalam, baik pakaian bekas maupun pakaian baru,” pungkas Ali. (angga)

Exit mobile version