APKLI Perintahkan PKL Siapkan Diri Hadapi Ancaman Krisis Ekonomi 2015

Apkali

JAKARTA, (tubasmedia.com) – Kurs Rupiah terhadap Dollar Amerika terus anjlok dan tembus Rp 13.200 per USD. Kondisi ini diperburuk dengan melonjaknya harga beras Rp 13 ribu per kg, harga gas, dan mandeknya ekonomi rakyat. Walau omset PKL turun drastis, APKLI perintahkan PKL tetap berjualan dan sesuaikan daya beli masyarakat.

“Tak boleh aji mumpung, juga tak boleh galau. PKL cukup makan garam dan cepat lakukan adaptasi bahkan sangat tahan terhadap terjadinya krisis ekonomi seperti yang terjadi tahun 1997/1998”, tegas Ketua Umum DPP APKLI, Ali Mahsun, Senin (16/3/15).

Ancaman Krisis Ekonomi 2015 sangat besar. Oleh karena itu, APKLI perintahkan PKL diseluruh Indonesia untuk siapkan diri jika benar tejadi krisis ekonomi 2015. PKL harus buktikan kembali sebagai bantalan ekonomi sekaligus pahlawan ekonomi nasional sebagaimana terhadap krisis ekonomi 1997/1998. Apapun yang terjadi, perekonomian nasional tidak boleh kolaps atau gulung tikar.

Untuk itu, APKLI memdesak Presiden Jokowi mengambil langkah-langkah khusus selamatkam ekonomi nasional, dongkrak kurs rupiah, segera stabilkan harha beras, harga gas dan kebutuhan pokok lainnya. Pemerintah tidak boleh berpangku tangan, terkesan lakukan pembiaraan dan sangat menikmati gejolak anjloknya kurs rupiah terhadap USD.

“Tak elok dan tak etis jika Menteri Keuangan RI Bambang Brojonegoro menyatakan bahwa Anjloknya Kurs Rupiah tembus Rp 13.200 per UD akibatkan surplus anggaran. Sangat tidak logis dan irasional karena industri Indonesia sangat tergantung bahan baku impor, juga ketergantungan Indonesia terhadap barang impor,” imbuhnya.

Oleh karena itu, APKLI mendesak Menkeu RI mengklarifikasi kepada masyarakat yang saat ini galau bahkan kesulitan memenuhi kebutuhan dasar hidupnya. Jika rakyat tak bisa beli beras dan bayar iuran BPJS Kesehatan kemana harus mengadu jika Pemerintah RI tak miliki sense of crisis.

“Tak boleh jadikan kambing hitam faktor luar negeri sebagai penyebab anjloknya kurs rupiah. Unstabilitas politik dalam negeri, menurut APKLI sangat determinan atas gejolak ekonomi nasional. APKLI desak Presiden RI sebagai Kepala Negara segera hentikan berbagai gejolak politik nasional. Jangan bermain di air keruh resikonya Indonesia bisa bubar jika tak ada persiapan sama sekali hadapi MEA 2015,” pungkas Ali. (angga)

Berita Terkait