Arif Poyuono: Gerindra Banci, Kadang Laki Kadang Perempuan

JAKARTA, (tubasmedia.com) –  Sosial media saat ini sedang diramaikan dengan pembicaraan tentang Partai Gerindra, menyusul statemen Wakil Ketua Umum DPP Gerindra, Saraswati Djojohadikusumo yang mendukung tegas langkah pemerintah terhadap Front Pembela Islam sementara Fadli Zon yang juga petinggi Gerindra, melancarkan protes dan menghujat pemerintah.

Saras, menyebutkan, Partai Gerindra mendukung kebijakan pemerintahan Presiden Joko Widodo (Jokowi) untuk bersikap tegas kepada kelompok intoleran yang dapat membahayakan masa depan NKRI.

“Karena hal ini bukan soal siapa yang berkuasa tapi keutuhan bangsa ini. Justru untuk bangkit dari permasalahan 2020, kita tidak membutuhkan pihak-pihak yang memecah belah tapi saatnya kita menjaga persatuan bangsa,” Wakil Ketua Umum DPP Gerindra, Saraswati Djojohadikusumo dalam keterangannya, Jakarta, Jumat (1/1/2021).

Memasuki tahun baru 2021, kata Saras, Partai Gerindra menegaskan tetap berpegang teguh pada Empat Nilai Kebangsaan.

“Pancasila, UUD 1945, NKRI dan Bhinneka Tunggal Ika yang harus tetap kita jaga selama hayat masih dikandung badan,” ucapnya.

Statemen Saraswati dianggap berbeda dengan sikap kader Gerindra lainya, Fadli Zon.

Selama ini, Fadli Zon kerap membela FPI termasuk mengecam pemerintah yang melarang segenap aktivitas FPI.

Atas hal ini, warganet menganggap Gerindra sedang menjalankan politik dua kaki.

Bahkan, sebagian menganggap bahwa Gerindra tidak ingin kehilangan suara dari kalangan muslim, sebagai salah satu penyokong suara mereka pada pemilu lalu.

Pegiat media sosial Denny Siregar meminta kepada Ketua Umum Gerindra, Prabowo untuk tegas menunjukkan sikapnya. Apalagi, kini Gerindra sudah menjadi bagian dari pemerintahan.

“Ah @Gerindra ngomong doang. Kalau memang dukung @jokowi tegas thd kelompok intoleran, mulai dong dari pecat @fadlizon yang selalu jadi jubir FPI. Kita tunggu tegasnya @prabowo, biar gak diem2 aja,” tulis Denny di akun Twitternya, Sabtu (2/12/2021).

Belum Mendukung

Adapula yang menyayangkan sikap Gerindra saat ini yang mendukung pembubaran FPI. Padahal, Gerindra dianggap sudah mendapatkan keuntungan elektoral dari para anggota dan simpatisan FPI.

“Gerindra ini dapat untung elektoral dari FPI pada Pilgub DKI dan Pileg/Pilpres. Kok ya tega2nya bikin pernyataan demikian,” tulis @ramboetz.

“Lihat kelakuan Gerindra. Kemaren2 pas saya bilang Fadli Zon cuma ‘penghibur umat’, malah saya diserang saudara sendiri. Umat ini harus belajar menerima kenyataan pahit. Akrablah dgn realita, bukan narasi! Narasi hanya berharga sepanjang ia bisa menggambarkan realita,” @malakmalakmal.

Sementara itu, kader Gerindra Arief Poyuono mengakui bahwa saat ini Gerindra memang belum sepenuh hati mendukung pemerintahan Joko Widodo.

“Gerindra belum sepenuh hati dan komit utk mendukung semua kebijakan Pemerintah @jokowi-Maruf.. Gimana ini @prabowo kok kita main politik waria sih. Kadang jadi lelaki kadang jadi perempuan,” tulis Arief melalui akun Twitter pribadinya. (sabar)

 

 

 

Berita Terkait

Komentar

Komentar