Ekonomi Eropa Khawatirkan Dampak Inflasi

download
WASHINGTON, (tubasmedia.com) – Cina dan mungkin satu atau dua negara-negara lainnya memiliki kemampuan untuk menyerang dan mungkin mematikan sistem komputer dari utilitas listrik, jaringan penerbangan dan perusahaan keuangan Amerika Serikat, ungkap Mike Rogers, direktur US National Security Agency, pada hari Kamis.

Eropa telah sakit-sakitan menahan pertumbuhan ekonomi global selama bertahun-tahun, dan sekarang memberikan kontribusi signifikan terhadap kekuatan yang telah menyeret inflasi di seluruh dunia.

Penurunan spektakuler harga minyak mentah dunia selama bulan lalu akan menjadi pusat diskusi ketika para menteri dari eksportir minyak utama dunia bertemu di Wina, pada hari Jumat (28/11/2014).

Pertanyaan kuncinya adalah apakah Arab Saudi, yang bulan lalu mengisyaratkan bahwa mereka nyaman dengan harga minyak yang lebih rendah, mempercepat turunnya harga minyak mentah untuk ketiga kalinya sejak Juni, akan tetap berpegang pada pandangan itu.

Tetapi meningkatnya produksi minyak AS, yang bertepatan dengan menurunnya permintaan dari China dan Eropa, kemungkinan akan mempertahankan kisaran harga tidak peduli dengan apa yang akan diputuskan oleh Organisasi Negara Pengekspor Minyak (OPEC).

Jajak pendapat terbaru menunjukkan bahwa inflasi zona euro meningkat 0,3 persen pada November, jauh dari target ECB yang hanya di bawah 2 persen.

“Sangat penting untuk membawa kembali inflasi ke angka target dan tanpa penundaan,” kata Draghi pada hari Jumat. “Kebijakan moneter dapat dan akan melakukan bagiannya untuk mencapai hal tersebut. Tetapi juga jelas bahwa, saat kebijakan moneter bekerja pada sisi permintaan ekonomi, kebijakan lainnya dapat membantu dalam proses ini. Atau setidaknya tidak berlawanan dengan hal itu”

Setelah bertahun-tahun, Draghi datang dengan gagasan untuk melonggarkan kebijakan fiskal berinvestasi di bidang infrastruktur. Tapi Jerman, negara terbaik yang bisa melakukannya, tampak lebih fokus pada keseimbangan neraca mereka untuk pertama kalinya sejak 1969.

Meskipun mencapai tahun suku bunga nol dengan ekonomi matang dan triliunan dolar stimulus darurat dari bank sentral, lonceng alarm inflasi akan berdering di seluruh dunia.

Percobaan Jepang dalam menaikkan pajak penjualan untuk mencoba untuk menekan kembali inflasi melahirkan berita resesi lain. Sementara itu Bank Rakyat China, yang berurusan dengan jatuhnya pasar properti juga mengalami tingkat inflasi yang jatuh di angka 1,6 persen, secara tak terduga menurunkan suku bunga utamanya untuk pertama kalinya dalam lebih dari dua tahun pada hari Jumat. (rizal)

Berita Terkait

Komentar

Komentar