Elektabilitas Prabowo-Sandi, Anjlok

JAKARTA, (tubasmedia.com) – Ketua Umum Partai Amanat Nasional (PAN) Zulkifli Hasan enggan menanggapi hasil, survei Lingkaran Survei Indonesia (LSI) Denny JA yang menyebut bahwa kasus hoaks Ratna Sarumpaet berdampak negatif terhadap pasangan Prabowo Subianto-Sandiaga Uno.

Seperti diketahui, Ratna sempat masuk dalam daftar juru bicara pasangan nomor urut 02 itu. Zulkifli pun mempersilakan masyarakat menilai apakah elektabilitas Prabowo-Sandiaga menurun pasca-kasus hoaks tersebut.

“Ya saya serahkan kepada rakyat. Terserah kepada rakyat,” ujar Zulkifli di Kompleks Parlemen, Senayan, Jakarta, Kamis (25/10/2018).

Kendati demikian, ia menegaskan bahwa Prabowo merupakan korban dari kebohongan Ratna.

Zulkifli juga memastikan Ketua Umum Partai Gerindra itu tidak secara sengaja menyebarkan kebohongan Ratna Sarumpaet yang mengaku dianiaya.

“Jadi mudah-mudahan, publik akan menilai secara jujur. Masyarakat itu kan ada keadilan, ada hati nurani. Bisa menilai mana yang oke, mana yang tidak,” tutur Ketua Dewan Penasihat Badan Pemenenangan Nasional (BPN) pasangan Prabowo-Sandiaga itu.

Sebelumnya, survei Lingkaran Survei Indonesia (LSI) Denny JA menunjukkan bahwa kasus hoaks Ratna Sarumpaet berdampak negatif terhadap pasangan Prabowo Subianto-Sandiaga Uno.

Berdasarkan survei LSI, 25 persen responden menyatakan lebih mendukung Jokowi, 48,8 persen sama saja, 6,6 persen lebih tidak mendukung, dan 19,6 persen tidak menjawab. (red)

 

Humbanghas
Humbanghas

Berita Terkait

Komentar

Komentar