FFP Mencegah City Membuat Tawaran Kepada Di Maria

Pellegrini tidak mengerti mengapa Di Maria dilepas Real Madrid ke United (sportskeeda)

Pellegrini tidak mengerti mengapa Di Maria dilepas Real Madrid ke United (sportskeeda)

MANCHESTER (tubasmedia.com) – Manuel Pellegrini mengatakan aturan Financial Fair Play (FFP) telah mencegah Manchester City dari penandatanganan Angel Di Maria musim panas ini.

Di Maria sebelumnya ditawarkan kepada juara Liga Premier, Manchester City, sebelum dia bergabung dengan Manchester United dengan biaya yang memecahkan rekor di Inggris sebesar 59,7 juta poundsterling.

Namun, City dibatasi untuk hanya menghabiskan pengeluaran bersih hingga 49 juta poundsterling musim panas ini sebagai bagian dari hukuman mereka karena melanggar aturan FFP UEFA, sementara skuad Liga Champions mereka terbatas untuk 21 pemain senior, lima di antaranya harus memenuhi syarat sebagai homegrown.

Mantan manajer Real Madrid Pellegrini mengaku City tidak berada di liga keuangan yang sama dengan United, yang mampu menghabiskan £ 152 juta musim panas ini.

“Saya pikir itu sangat mudah. Kami memiliki pembatasan penting tentang anggaran tahun ini,” kata Pellegrini. “Kami tidak bisa menghabiskan uang yang United bayarkan untuk Di Maria.”

“Kami memiliki pembatasan penting pada jumlah pemain yang dapat kami miliki tahun ini dan juga jumlah jumlah uang yang dapat kami habiskan.”

Di Maria diatur untuk berada dalam line-up melawan City di derby Manchester hari Minggu dan Pellegrini menambahkan: “Saya pikir dia adalah pemain yang sangat bagus tapi bukan satu-satunya pemain bagus yang dimiliki Manchester United. Tapi dia adalah pemain yang sangat bagus”

Pellegrini mengatakan dirinya tidak tahu mengapa Real memperbolehkan Di Maria, yang merupakan man of the match di kemenangan final Liga Champions akhir Mei atas Atletico, untuk meninggalkan Bernabeu.

Dia berkata: “Alasan Real Madrid menjualnya? Saya tidak tahu. Sulit bagi saya untuk tahu.”

City telah mengalami kekalahan dalam dua pertandingan terakhir mereka, yaitu dari West Ham dan Newcastle, dan sisi yang telah melakukan dengan baik melawan mereka musim ini cenderung mengikuti gameplan serupa.

Pellegrini, yang timnya telah menderita lima kekalahan musim ini, mengatakan dirinya yakin pemainnya akan kembali ke bentuk terbaik dalam derby.

“Saya tidak setuju dengan kesimpulan anda bahwa mereka tahu bagaimana kami bermain dan itu adalah bagaimana mereka bisa melakukannya,” katanya. “Saya berpikir bahwa setiap manajer yang tahu cara tim bermain dan kinerja pemain dalam permainan yang membuat perbedaan.”

“Saya hanya mengatakan bahwa dua pertandingan terakhir dan saya pikir termasuk melawan Stoke, meskipun mungkin tidak ada begitu banyak peluang, bahwa kiper adalah pemain terbaik di tim mereka. Saya tidak tahu apakah anda sebagai seorang manajer dapat memprediksi hal tersebut.”

Pellegrini menepis kritik tentang slow start City musim ini dengan menunjukkan bahwa komentar serupa dibuat 12 bulan yang lalu.

“Saya pikir selalu anda memiliki saat-saat yang baik dan saat-saat buruk dalam musim ini,” tambahnya. “Jika anda meninjau tahun lalu dan membandingkannya dengan apa yang kami lakukan saat ini, saya pikir kami tidak bermain lebih baik daripada hari ini dan kritik yang persis sama seperti sekarang.”

“Ini normal. Ini tidak baik untuk melakukannya tapi biasanya semua tim memiliki momen di musim ketika anda tidak berada dalam momen terbaik Anda. Hal ini penting untuk terjadi di awal musim, bukan di akhir musim.” (Rizal Surya Pratama)

Berita Terkait

Komentar

Komentar