Hidup Bermasyarakat

Oleh: T. Dewi

ilustrasi

ilustrasi

MANUSIA diciptakan Tuhan untuk hidup berpasang-pasangan. Dalam prosesnya manusia berkembang biak, meneruskan keturunan dan akhirnya membentuk masyarakat; dari masyarakat yang kecil (sekeluarga) sampai dengan yang besar (senegara). Jadi, negara terbentuk dari kelompok masyakat yang terkecil, apabila dalam kelompok masyarakat kecil telah tercipta kedamaian, maka dalam lingkungan masyarakat yang lebih besar juga akan tumbuh kedamaian. Dari selingkungan sampai yang lebih luas.

Oleh kerena itu, adalah tidak benar apabila ada manusia yang memisahkan diri dari kehidupan bemasyarakat. Banyak hal yang membuat manusia tidak dapat hidup bermasyarakat, akan tetapi apa pun itu sebabnya, sebaiknya setiap manusia sadar bahwa ia tidak dapat lepas dari kehidupan bermasyarakat. Setelah seseorang sadar bahwa hidup di dunia berada dalam masyarakat, maka agar hidup bermasyatakat itu berjalan dengan baik, ia pun harus sadar pada syarat membangun masyarakat yang baik.

Syarat yang pertama adalah kesadaran bahwa manusia berasal dari Tuhan dan akan kembali kepada Tuhan. Apa pun status sosialnya, status ekonominya, pendidikan, suku, bangsa dan kepercayaannya, semua manusia berasal dari Tuhan dan kepadanya kelak manusia kembali setelah selesai hidup di dunia. Kemudian untuk mencapai kedamaian dalam hidup bermasyarakat diikat dalam hidup persaudaran; saling menghormati dan menyayangi dalam ikatan persaudaraan.

Kemudian hidup dalam pertemanan berdasarkan kasih sayang; saling menghormati, menghargai keberadaaan masing-masing kawan. Implementasinya dalam bermasyakat adalah saling memberi dan menerima dengan tulus, tanpa pamrih, saling memaafkan apabila ada pebedaan pendapat, karena tidak ada manusia yang sempurna. Kesempurnaan hanya ada pada Tuhan. Serta mau bergotong royong dalam menanggulangi satu masalah demi keselamatan dan kesejahteraan bersama.

Tidaklah mudah untuk membangun hidup bermasyarakat dalam kasih sayang, persaudaraan, pertemanan dengan baik. Salah satu syarat yang harus dipenuhi untuk damai dalam bermasyarakat adalah setiap pribadi dapat mengendalikan diri dengan menekan “Ego”. Selama manusia selalu mempertahan “Ego”nya, yaitu: ia merasa lebih berkuasa, lebih baik, lebih hebat dari yang lain, maka timbullah pertengkaran karena “Ego” yang tinggi tidak suka didahului, tidak mau mengalah, tidak mau berbagi, ingin selalu dipuji, ingin disanjung, ingin dinomor satukan, ingin selalu didengar perkataannya dan tidak mau mendengar orang lain.

Oleh karena itu, sulitlah bagi manusia yang tidak dapat mengendalikan “Ego”nya untuk mencapai kedamaian. “Ego” yang tinggi hanya memiliki rasa iri, dengki, cemburu, dendam. Sebaliknya orang yang dapat mengendalikan diri dengan menekan “Ego”nya adalah orang yang rendah hati (bukan berarti ia rendah diri), tetapi ia manusia yang tabah, sabar dan mau menerima pendapat orang yang lain dari pendapatnya sendiri, “entengan” (mudah menolong tanpa pamrih apa pun), penuh perhatian kepada orang lain, penuh kasih, selalu mendahulukan kepentingan orang banyak daripada untuk dirinya sendiri. Ia tidak segan meminta maaf apabila bersalah dan mau menerima permintaan maaf orang lain yang bersalah kepadanya.

Hatinya damai, karena semua perbuatannya hanya ditujukan atas dasar baktinya kepada Tuhan Yang Maha Esa. Oleh karena ia menyadari bahwa hanya Tuhanlah yang Mahaluhur, hanya Tuhanlah yang Mahakuasa, hanya Tuhanlah yang Mahaadil dan menguasai alam semesta dan seisinya dengan kebijaksanaan demi kesejahteraan dunia ini. Dengan demikian ia dapat bermasyarakat dengan baik, karena di mana pun ia berada ia selalu nyaman, masyarakat yang lain dapat menerimanya dengan baik pula.

Alangkah indahnya apabila seluruh anggota masyarakat di Indonesia telah dapat memiliki hati yang damai, maka akan terbangunlah masyarakat yang damai dan sejahtera. Semoga. ***

Topik :

Berita Terkait

Komentar

Komentar