IJTI Desak Kapolri Tangkap Polisi yang Mengintimidasi Wartawan Saat Meliput di Kediaman Jenderal Ferdy Sambo

JAKARTA, (tubasmedia.com) – Intimidasi terhadap jurnalis yang sedang menjalankan tugas kembali terjadi. Kali ini menimpa dua jurnalis CNNIndonesia.com yang tengah melakukan peliputan kasus penembakan anggota polisi Brigadir J di rumah dinas Kadiv Propam Polri Irjen Pol Ferdy Sambo di Kompleks Polri Duren Tiga, Jakarta Selatan.

Kedua jurnalis cnnindonesia.com mendapat intimidasi oleh sejumlah pria berambut cepak serta dirampas handphonenya kemudian hasil rekaman juga dihapus.

Sebagaimana yang diberitakan oleh CCNIndonesia.com, intimidasi bermula saat kedua jurnalis tersebut mewawancarai Asep, petugas kebersihan yang biasa bekerja di kompleks kediaman Sambo. Wawancara berlangsung sambil berjalan kaki. Wawancara belum lima menit, tiga pria berkaus hitam tiba-tiba datang menghampiri.

Mereka muncul dari arah belakang dengan mengendarai sepeda motor dan memepet. Kemudian wawancara pun terhenti. Dua orang di antaranya langsung merampas ponsel kedua wartawan. Sementara satu orang lainnya mengobrol dengan petugas kebersihan itu.

Wartawan CNNIndonesia.com sempat menolak dirampas ponselnya. Ia juga mempertanyakan maksud kehadiran ketiga pria itu. Namun mereka enggan menjelaskan.

Kemudian, mereka pun mengambil paksa ponsel wartawan, lalu memeriksa isinya. Sejumlah foto, video dan rekaman hasil wawancara langsung dihapus. Mereka juga memeriksa isi tas kedua jurnalis CNNIndonesia.com. Sejumlah dokumen yang dihapus tersebut merupakan hasil peliputan kasus polisi tembak polisi di kediaman Sambo.

Menanggapi peristiwa ini, Ikatan Jurnalis Televisi Indonesia (IJTI) menyatakan sikap, meminta Kapolri Jenderal Listyo Sigit Prabowo segera menangkap pelaku yang melakukan intimidasi terhadap dua jurnalis CNNIndonesia.com saat meliput kasut penembakan Brigadir J.

Ketua Umum IJTI Herik Kurniawan, mengatakan, organisasinya mengutuk dan mengecam keras intimidasi terhadap dua jurnalis CNNIndonesia.com yang dilakukan oleh sejumlah orang berambut cepak.

Intimidasi terhadap jurnalis yang tengah bertugas adalah ancaman nyata bagi kebebasan pers dan demokrasi yang tengah tumbuh di tanah air.

“Kita mendesak polri segera mengambil langkah tegas, mengusut serta menangkap pelaku intimidasi terhadap jurnalis yang tengah meliput kasus penembakan Brigadir J,” kata Herik Kurniawan, dalam rilis, Jumat 15 Juli 2022.

Kata Herik Kurniawan, IJTI mendukung sepenuhnya redaksi CNNIndonesia dan dua jurnalis yang diintimidasi untuk melakukan upaya hukum atas kasus tersebut.

“Kami meminta Polri memberikan keamanan bagi para jurnalis yang tengah meliput kasus ini supaya kasus penembakan Brigadir J terungkap secara benderang,” ujar Herik Kurniawan

Ia meminta kepada semua pihak agar tidak mengintimidasi serta mengintervensi kerja jurnalistik yang profesional dalam mengungkap kasus penembakan Brigadir J, mengingat kerja jurnalis dilindungi oleh UU No 40 Tahun 1999 tentang Pers.

“Kami mengingatkan kepada seluruh jurnalis di Indonesia agar selalu berpegang teguh pada kode etik jurnalistik dalam menjalankan tugasnya. Fungsi pers adalah menyuarakan kebenaran serta berpihak pada kepentingan orang banyak,” kata Herik Kurniawan.(sabar)

Berita Terkait