Indonesia akan Promosikan Multiplier Effect Making Indonesia 4.0

JERMAN, (tubasmedia.com) – Indonesia resmi menjadi Partner Country Hannover Messe 2023. Hal ini ditandai dengan handover ceremony dari Portugal sebagai Partner Country Hannover Messe 2022 kepada Indonesia.

Tahun depan, di gelaran pameran industri terbesar dunia tersebut, Indonesia akan kembali menampilkan perkembangan dan potensi sektor industri di Indonesia melalui implementasi Industri 4.0

Menteri Perindustrian Agus Gumiwang Kartasasmita mewakili Indonesia menerima estafet Partner Country dari Menteri Perekonomian dan Kelautan Portugal Antonio Costa Silva dalam rangkaian Hannover Messe 2022 di Hannover, Jerman.

Indonesia akan kembali menjadi partner country setelah pertama kali mendapatkan status yang sama di tahun 1995 serta di tahun 2021 yang merupakan digital edition dari pelaksanaan pameran tersebut.

Dalam rangkaian kegiatan serah terima tersebut, Menteri Perindustrian Agus Gumiwang Kartasasmita bersama Menteri Perekonomian dan Kelautan Portugal Antonio Costa Silva menjadi pembicara dalam Energy 4.0 Conference Stage dengan tema “Portugal dan Indonesia dalam Dialog: Peta Jalan Menuju Ekonomi Berkelanjutan”.

Menperin menyatakan, pihaknya terus mendorong transformasi ekonomi linier ke ekonomi sirkular untuk sektor manufaktur. Di bawah program Making Indonesia 4.0, Indonesia berkeinginan untuk memperkuat multiplier effect (efek domino) dari lingkungan dan ekonomi yang berkelanjutan, guna menjaga kesinambungan sumber daya, regenerasi bahan baku dan menggali potensi ekonomi yang belum dimanfaatkan.

“Fokus utama kami dalam memperluas praktik ekonomi sirkular saat ini adalah memanfaatkan sisa atau residu konsumsi untuk bahan baku industri,” Kata Menteri Perindustrian dalam forum tersebut di Jerman, Senin (30/5) waktu setempat.

Menperin mengungkapkan, industri manufaktur memegang peranan penting dalam mewujudkan prinsip pembangunan berkelanjutan, termasuk di dalamnya ekonomi sirkular dan pengembangan energi terbarukan (EBT). Dengan memproduksi barang yang dapat didaur ulang dan menggunakan bahan baku daur ulang, sektor industri daur ulang juga diharapkan dapat mendukung substitusi bahan baku impor.

Namun begitu, masih banyak tantangan dan kendala dalam mewujudkan pembangunan berkelanjutan ini.

“Kami terus memperluas kebijakan untuk mempercepat dan meningkatkan keseluruhan proses dan kemajuan dalam mencapai tujuan dan sasaran keberlanjutan,” ujar Menperin.  (sabar)

 

Berita Terkait