Jaksa Agung Melarang Terdakwa Tiba-tiba Mengenakan Busana Agama Saat Sidang

JAKARTA, (tubasmedia.com) – Jaksa Agung ST Burhanuddin mengaku pernah mengamuk ke anak buah terkait terdakwa yang tiba-tiba mendadak memakai peci dan hijab saat hendak bersidang. Alasannya agar tidak mendiskreditkan agama, suku atau ras tertentu.

“Begini, jadi Pak Jaksa Agung itu melihat ketika mereka dihadapkan di sidang seolah-olah mereka itu orang yang paling alim. Ada pandangan bahwa ketika dia dihadirkan di sidang, jaksa penuntut umum itu kan tugasnya menghadirkan terdakwa ke sidang, jangan sampai kesan mendiskreditkan agama tertentu, suku, ras, agama, tertentu termasuk budaya itu kita hindari gitu loh,” kata Kapuspenkum Kejagung, Ketut Sumedana, saat dihubungi, Selasa (17/5/2022).

Atas alasan itu, Jaksa Agung menerbitkan imbauan kepada jaksa penuntut umum secara internal di Kejati dan Kejari yang menyelenggarakan persidangan.

Ketut mencontohkan, di Bali ada terdakwa yang mendadak memakai pakaian adat sebelum bersidang sehingga seolah-olah usai beribadah.

“Jangan sampai misalnya seperti di Bali, ketika mereka dihadirkan itu pakai pakaian adat seolah-olah baru selesai sembahyang, ini kan tidak benar. Karena pada kenyataannya mereka di luar persidangan tidak pernah memakai atribu- atribut seperti itu, seperti baju koko, jilbab, kadang-kadang begitu di bawa ke persidangan ini, kan nggak benar jangan sampai disalahgunakan,” tuturnya.

“Berpakaian sopan itu kan tidak harus mengarah kepada agama tertentu, budaya tertentu, adat istiadat tertentu. Kita bukan hanya agama yang ditonjolkan, jadi jangan sampai itu dimanfaatkan seolah-olah mereka alim, seolah-olah mereka baru melakukannya,” imbuhnya.

Sebelumnya, Jaksa Agung ST Burhanuddin mengaku pernah mengamuk ke anak buah terkait seragam terdakwa saat bersidang yang mendadak menggunakan peci dan hijab. Burhanuddin lalu meminta agar pakaian terdakwa diganti saja menjadi rompi.

Awalnya Burhanuddin bercerita terkait koruptor yang tidak hanya berasal dari pekerja kerah putih, tetapi bisa juga yang memakai kaus oblong. Bahkan menurut Burhanuddin, ada juga koruptor yang berkedok memakai baju koko. Oleh karena itu, Burhanuddin mengaku pernah marah ke bawahannya dan meminta agar terdakwa saat bersidang tidak menggunakan baju koko. (sabar)

Berita Terkait