Jokowi Berharap Sulteng Tidak lagi Mengekspor Raw Material

raw-material

JAKARTA, (tubasmedia.com) – Presiden Joko Widodo (Jokowi) berharap, Sulawesi Tenggara (Sulteng) tidak lagi mengekspor raw material atau barang mentah tetapi minimal sudah menjadi barang setengah jadi.

“Saya berikan target minimal tiga tahun harus bisa memproduksi barang jadi, bukan raw material tetapi nantinya harus susah stainless stell,” kata Presiden Jokowi melansir halaman Setkab, Jakarta, Sabtu (30/5/15).

Pesan Presiden itu disampaikan saat menyambut gembira atas pembangunan smelter industri pengolahan nikel, yang dibangun PT Sulawesi Mining Investment (SMI), di Morowali, Sulteng. Presiden menyebutkan, jika diekspor dalam bentuk raw material nikel Sulteng hanya dihargai 30 USD per metric ton. Sementara kalau sudah diolah menjadi setengah jadi harganya naik drastis jadi 1.300 USD per metrik ton, dan kalau diekspor dalam bentuk stainless stell dihargai 2.600 USD per metrik ton.

“Ini akan memberi nilai tambah, akan mempengaruhi pertumbuhan ekonomi di Morowali. Bisa tanya ke gubernur berapa pertumbuhan ekonomi Morowali, 17 persen. Karena apa? Karena adanya investasi,” tutur Jokowi.

Presiden juga mengingatkan daerah-daerah lain agar memikirkan hal yang sama, jangan sampai mengekspor barang tambang dalam bentuk barang mentah. Namun harus diolah sehingga ada nilai tambah bagi negara kita.

Soal kemungkinan memberikan insentif bagi investor yang mau membangun smelter, menurut Presiden Jokowi, kalau memang memberikan nilai tambah semua akan dikalkulasikan. “Menteri Keuangan yang memberikan tax holiday, tapi pengajuannya ada hitung-hitungannya,” jelas Jokowi. (rel/marto)

Berita Terkait

Komentar

Komentar