Kasus Corona Meledak, Jakarta Kekurangan Tenaga Medis

JAKARTA, (tubasmedia.com) – Penambahan kasus Covid-19 yang luar biasa banyak setiap harinya membuat Pemerintah Provinsi (Pemprov) DKI Jakarta kewalahan dalam mencukupi kebutuhan fasilitas dan tenaga kesehatan.

Gubernur DKI Jakarta Anies Baswedan mengatakan, per 17 Juni 2021, pemprov sudah menambah jumlah rumah sakit rujukan dari 106 menjadi 140. Namun, itu saja tidak cukup.

Peningkatan fasilitas kesehatan perlu ditunjang dengan kehadiran tenaga kesehatan. Hanya saja, menambah jumlah tenaga kesehatan secara cepat bukanlah hal yang mudah.

“Menambah tenda atau tempat tidur memang mudah, tapi menambah tenaga kesehatan tak mudah dan tak bisa secepat penambahan kasus Covid-19 ini,” ujar Anies, Kamis (24/6/2021).

Saat ini, Pemprov DKI sedang gencar membuka pendaftaran untuk tenaga kesehatan, seperti bidan, perawat, hingga dokter spesialis paru, untuk pengendalian Covid-19 di Ibu Kota. Informasi ini disampaikan melalui akun Instagram Dinas Kesehatan Provinsi DKI Jakarta, @dinkesdki, Kamis kemarin.

Saat ini, lebih dari 40.000 pasien berstatus positif Covid-19 dan butuh perawatan. Dengan keterbatasan jumlah fasilitas dan tenaga kesehatan yang ada, banyak pasien akhirnya telantar. Seorang dokter yang bertugas di IGD RS Universitas Indonesia, Rizal (bukan nama sebenarnya), mengatakan telah terjadi lonjakan pasien yang sangat luar biasa dalam dua minggu terakhir. Akibatnya, banyak pasien harus antre untuk bisa dirawat di rumah sakit. Jumlahnya puluhan.

“Sekarang ada 24 pasien stagnan enggak bisa naik rawat inap, ICU, atau HCU karena full. Jadi, mau enggak mau, ya, di IGD. Kemarin sempat sampai 30 pasien, ada beberapa yang harus nunggu sambil duduk di IGD karena bed IGD terisi semua,” ujar dia.

Selain tidak kebagian tempat tidur, ada pula pasien yang tak kebagian sentral oksigen karena semuanya sudah habis terpakai. Akhirnya mereka memakai tabung oksigen.

Membeludaknya pasien di RS Universitas Indonesia pada akhirnya menimbulkan efek ganda, yakni kekurangan tenaga kesehatan. Padahal, jumlah tenaga kesehatan sebelumnya sudah ditambah.

“Dokter sekarang ditambah per shift tiga orang, tapi masih belum ideal. Perawat yang masuk cuma tiga orang, tapi harus pegang sampai 30 pasien. Itu sangat enggak ideal,” kata Rizal. (sabar)

Berita Terkait