Kualitas Garam Lokal Jelek

Laporan: Redaksi

Panggah Susanto

Panggah Susanto

JAKARTA, (Tubas) – Kementerian Perindustrian menyetujui impor garam konsumsi. Pasalnya, kualitas produk dalam negeri masih belum memenuhi standar untuk dapat dikonsumsi masyarakat. Masih jeleknya kualitas garam dalam negeri sebagai dampak dari gagal panen 2010 yang berbuntut pada keharusan petani garam memulai produksi dari awal. “Sebenarnya kualitasnya masih kurang, tapi kita beli juga kok. Cuma kalau masih kurang mau tidak mau kita memang harus impor,” ungkap Dirjen Industri Berbasis Manufaktur (BIM) Kementerian Perindustrian Panggah Susanto, Rabu lalu.

Garam dengan kualitas saat ini seharusnya hanya dibeli dengan harga Rp 300 per kilogram padahal mereka mengharapkan sekitar Rp 700 per kilogram. Secara bertahap kualitas garam dalam negeri mulai membaik sehingga dapat dibeli dengan harga Rp 500 sampai Rp 600 per kilogram. Namun pasokan dalam negeri disebutkannya tetap belum bisa menutupi kebutuhan.

Apalagi, jarak antara produksi dengan konsumsi relatif terlalu dekat. Hal tersebut tidak memungkinkan adanya peluang untuk menyisakan produksi garam sebagai cadangan. Produksi dalam negeri dalam kondisi normal tercatat sekitar 1,2 juta ton-1,4 juta ton, sedangkan konsumsi terpatok pada 1,4 juta ton. “Kalau ada masalah cuaca maka produksinya langsung turun,” ujarnya.

Oleh karena itu, pemerintah merencanakan perluasan lahan produksi garam yang baru. Kira-kira pemerintah membutuhkan lahan sebesar 10 ribu hektar untuk menambah hasil produksi baru mencapai 1,6 juta ton. “Mepetnya butuh 8.000 hektar, tapi supaya ada cadangan jadi tambah jadi 10 ribu hektare,” jelasnya.

Saat ini proses perluasan lahan produksi baru itu masih pada tahap negosiasi dengan pemilik lahan. Sementara perencanaan detail rencana tersebut sudah selesai. (sabar)

Topik :

Berita Terkait

Leave a Reply

Your email address will not be published.