Lestarikan Kebudayaan Nasional, Hotel dan Restoran Diminta Putar Lagu Jawa

280115-ragam

KEBUMEN, (tubasmedia.com) – Hotel dan restoran di Kabupaten Kebumen diminta untuk memperdengarkan lagu-lagu Jawa, sebagai upaya melestarikan (nguri-nguri) kebudayaan nasional khususnya budaya Jawa Tengah.

Himbauan serupa juga ditujukan kepada SKPD, Kecamatan dan BUMD di lingkungan Pemkab Kebumen. Lagu Jawa seperti gending, langgam, klenengan serta keroncong tersebut bisa diperdengarkan sebagai “dengar-dengar’ di lobby atau diputar pada saat jam istirahat dan jamuan tamu.

Himbauan tersebut disampaikan Sekda Kebumen dalam surat edarannya Nomor: 556/0343 tanggal 9 Januari 2015 tentang pemutaran lagu jawa, menyusul surat edaran Guberbur Jawa Tengah Nomor: 556/012813 tanggal 23 Desember 2014 tentang pelestarian atau nguri-nguri Kebudayaan Nasional Jawa Tengah.

Selain sebagai upaya pelestarian budaya bangsa , pemutaran lagu-lagu jawa diharapkan akan memperkuat jatidiri Jawa Tengah serta mensukseskan Pembangunan Jawa Tengah, melalui misi Gubernur Jawa Tengah yakni Kepribadian dan Kebudayaan.

Berbagai strategi dilakukan untuk menanamkan kecintaan pada budaya kita, selain dengan memutar lagu-lagu Jawa baru-baru ini juga diterapkan penggunaan bahasa Jawa sebagai bahasa komunikasi lisan setiap hari Kamis di lingkungan pemerintah, baik lingkungan SKPD, kecamatan maupun BUMD.

Imbauan tersebut tertuang dalam Surat Edaran Gubernur Jawa Tengah Nomor 430/9525 tertanggal 7 Oktober 2014 tentang Penggunaan Bahasa Jawa untuk Komunikasi Lisan di Lingkungan Pemerintah Provinsi Jawa Tengah dan Pemerintah Kabupaten/Kota se-Jawa Tengah.

Penggunaan Bahasa Jawa kembali digalakkan untuk menjaga dan memelihara kelestarian bahasa, sastra, dan aksara Jawa yang menjadi faktor penting peneguhan jatidiri daerah dan masyarakat Jawa Tengah. Sekaligus menyelaraskan fungsi bahasa, sastra dan aksara Jawa dalam kehidupan masyarakat, yang sejalan dengan arah pembinaan Bahasa Indonesia.

Selain itu juga untuk mengenali nilai-nilai estetika, etika, moral, dan spiritual yang terkandung dalam budaya Jawa untuk didayagunakan sebagai upaya pembinaan dan pengembangan kebudayaan nasional. (ahmad)

Berita Terkait