Site icon TubasMedia.com

Menperin Ajak Perusahaan Asal Prefektur Aichi Investasi di Indonesia

NAGOYA, (tubasmedia.com) – Kementerian Perindustrian terus mempererat kerja sama dengan pihak-pihak terkait untuk mendukung peningkatan investasi dan perluasan ekspor produk industri Tanah Air.

Dalam rangkaian lawatan ke Jepang, Menteri Perindustrian Agus Gumiwang Kartasasmita juga melakukan pertemuan dengan Gubernur Prefektur Aichi Mr. Hideaki Omura. Aichi merupakan prefektur pusat industri manufaktur di Jepang.

“Pertemuan kami dengan Gubernur Omura bertujuan untuk mengundang perusahaan-perusahaan industri yang berbasis di Aichi untuk berinvestasi dalam bentuk pembangunan pabrik baru maupun pusat R&D di Indonesia. Kami juga menawarkan insentif khusus bagi investasi-investasi tersebut,” jelas Menperin di Nagoya, Jepang, Senin (27/6).

Dalam pertemuan tersebut, juga hadir Duta Besar Luar Biasa dan Berkuasa Penuh Republik Indonesia untuk Jepang merangkap Negara Federasi Mikronesia Heri Akhmadi.

Di tahun 2021, nilai investasi asal Jepang di Indonesia mencapai USD1,7 miliar. Jumlah proyek investasi dari perusahaan industri asal Jepang juga meningkat sebesar 34%, dari 3.646 proyek di tahun 2017 menjadi 5.579 proyek pada 2021.

Investasi terbesar Jepang di Indonesia antara lain terdapat di industri kendaraan bermotor, industri logam, elektronik, serta industri instrument medical precision dan optik.

Menperin menjelaskan, sejak tahun 1977 hingga sekarang, Aichi mempertahankan posisi sebagai prefektur pengekspor produk manufaktur terbesar di Jepang. Ekspor terbesar Aichi didukung oleh sektor industri otomotif dan antariksa, serta merupakan pusat konsentrasi industri otomotif dan pendukung otomotif terbesar di dunia.

Sebanyak 255 perusahaan industri dari Aichi berinvestasi di Indonesia, khususnya di sektor otomotif. Jumlah ini merupakan sekitar 40% dari keseluruhan perusahaan Jepang yang berinvestasi di Tanah Air. (sabar)

 

 

Exit mobile version