Menperin: Batik dan Tenun Jawa Barat Kian Inovatif

Menteri Perindustrian Saleh Husin berbincang dengan Ketua Umum Yayasan Batik Jawa Barat Sendy Dede Yusuf di Kementerian Perindustrian, Jakarta, Selasa (3 Mei 2016). YBJB aktif mengembangkan batik Jawa Barat dan berencana menggelar pameran “Pesona Batik Pesisir Utara Jawa Barat” pada 19 Mei mendatang di Jakarta.

BERBINCANG – Menteri Perindustrian Saleh Husin berbincang dengan Ketua Umum Yayasan Batik Jawa Barat Sendy Dede Yusuf di Kementerian Perindustrian, Jakarta, Selasa (3 Mei 2016). YBJB aktif mengembangkan batik Jawa Barat dan berencana menggelar pameran “Pesona Batik Pesisir Utara Jawa Barat” pada 19 Mei mendatang di Jakarta. (tubasmedia.com/istimewa)

JAKARTA. (tubasmedia.com) – Aktivitas menggali potensi Jawa Barat terus dilakukan termasuk mengembangkan keragaman batik. Terdapat 27 kabupaten dan kota yang giat memproduksi batik dengan aneka motif dengan sekitar 4000 perajin batik Jabar.

Menurut Menteri Perindustrian Saleh Husin, Jawa Barat memiliki kekayaan kreasi sandang seperti batik dan juga tenun. Antara lain dipengaruhi oleh sosial budaya dan kondisi geografis yang komplet seperti pegunungan dan pesisir di selatan dan utara.

“Juga ada pengaruh budaya agraris dan industri yang membuat masyarakat Jabar terbuka dan dinamis. Semakin banyaknya inovasi dan pelestarian batik Jabar maka akan membuatnya makin dikenal,” katanya saat menerima Ketua Umum Yayasan Batik Jawa Barat, Sendy Dede Yusuf dan beberapa pengurus lainnya di Kementerian Perindustrian, Jakarta, Selasa (3/5/2016).

Selain motif mega mendung asal Cirebon yang selama ini sudah dikenal luas, juga terdapat motif Singa Wadas, Patran Keris, dan Simbar Menjangan dari daerah yang sama. Ada pula batik Ciamis, Cianjur, Bogor, Garut, Indramayu, Sumedang, Tasikmalaya, Banjar dan lain-lain yang masing-masing masih memiliki koleksi motif turunan.

Pada pertemuan itu, Menperin juga mengapresiasi Yayasan Batik Jabar yang aktif mengembangkan batik setempat melalui pendekatan edukasi perajin dan pemasaran produk.

Menurut Sendy, pihaknya membentuk organisasi ini sebagai wadah menyatukan aspirasi pemerhati batik, perajin, pengusaha batik dan unsur pemerintahan guna memajukan kerajinan batik.

“Selain batik kami juga mengembangkan dan memberi pelatihan untuk perajin tenun seperti di Majalaya. Kami berharap manfaat ikutannya ialah meningkatnya kesejahteraan perajin batik dan tenun,” ujar dia. Upaya ini juga diyakini mampu membuka lapangan kerja baru melalui pengembangan ekonomi kreatif berbasis budaya.

Menggandeng para desainer dan pemerhati batik, pihaknya juga terus menciptakan inovasi baik mutu, desain, dan mencari alternatif sumber bahan baku kain batik yang baru.

Pada 19 Mei mendatang, YBJB bakal menggelar “Pesona Batik Pesisir Utara Jawa Barat” di Hotel Sari Pan Pacific, Jakarta. Selain pameran dan revitalisasi batik lama Keraton Cirebon, juga akan diluncurkan Buku Batik Pesisir Utara Jabar, penyerahan sertifikat HAKI dan bazaar.

Peragaan busana juga diagendakan menampilkan 30 model yang memamerkan karya para desainer. Ajang serupa juga pernah dilakukan pada 2014 silam yang memamerkan motif-motif batik pesisir selatan Jabar di Museum Tekstil, Jakarta. (ril/sabar)

Berita Terkait

Komentar

Komentar