Nias Jadi Pusat Pembibitan Ternak Babi

NIAS SELATAN, (tubasmedia.com) – Bupati Nias Selatan, Hilarius Duha masih belum mendengar adanya rencana Pemerintah Provinsi Sumatera Utara (Pemprov Sumut) menetapkan Nias Selatan menjadi daerah tempat pembibitan ternak babi untuk restocking atau penggantian ternak babi di daerah-daerah yang saat ini terkena virus African Swine Fever ( ASF) atau demam babi Afrika.

Hal ini disampaikan Hilarius Duha saat dihubungi melalui sambungan telepon, Sabtu (18/1/2020).  “Kami belum mendengar hal itu dari pemprov, baik secara tertulis atau surat menyurat maupun dihubungi secara langsung,” ujar Hilarius Duha.

Meskipun demikian, pihaknya sangat menyambut baik rencana tersebut.  Namun, perlu dilakukan pertemuan-pertemuan lebih lanjut ke depan untuk memperjelas maksud Pemprov Sumut. Hilarius Duha mengatakan, Kabupaten Nias Selatan sangat luas dan potensial untuk jadi lokasi pembibitan ternak babi.

Jika rencana Pemprov Sumut ini berjalan, Hilarius mengatakan jika dia siap menyediakan sejumlah wilayah untuk jadi lokasi restocking ternak babi.

Alasan memilih Nias sebelumnya diberitakan, Kepala Dinas Ketahanan Pangan dan Peternakan Sumatera Utara Azhar Harahap mengatakan bahwa Nias Selatan ditetapkan jadi lokasi pembibitan ternak babi, untuk mengantisipasi persebaran virus demam babi Afrika (ASF).

Ada beberapa alasan Nias Selatan ditetapkan sebagai tempat pembibitan babi. Salah satunya, karena daerahnya terpisah dari daerah yang sampai saat ini tercatat terjadi kematian babi karena ASF, juga di Nias Selatan terdapat 275.000 ekor ternak babi.

“Tapi kita belum tahu di mana wilayahnya yang dimaksud Pemprov tersebut,” ucap Hilarius Duha. “Kalau itu menjadi industri (pembibitan ternak babi), kami juga belum tahu (di mana wilayahnya). Bila iya (jadi industri), kami pasti sambut baik. Kalau itu rencana baik (berjalan) dan (diharapkan) meningkatkan perekonomian masyarakat.” Katanya. (red)

Berita Terkait

  • Tidak Ada

Komentar

Komentar