Tari Moende dan Karambang Terancam Punah

Laporan: Redaksi

ilustrasi

ilustrasi

POSO, (tubasmedia.com) – Kabupaten Poso Sulawesi Tengah memiliki keaneka ragaman budaya, mulai dari yang mendunia, seperti patung megalitikum hingga kesenian warisan nenek moyang mereka. Salah satunya adalah Tari Moende dan Karambangan. Namun sangat disayangkan jika tarian ini mulai terancam punah karena hanya segelintir orang yang kini menekuninya.

Bila tidak dilestarikan, Tari Moende ini hanya tinggal cerita bagi generasi mendatang. Moende merupakan tarian kuno yang diwariskan para leluhur di Poso. Irama dan alat musik yang digunakan bisa menjadi tanda bahwa moende tarian yang dimainkan leluhur masyarakat Poso ratusan bahkan ribuan tahun yang lalu.

Tarian ini biasanya dibawakan oleh sejumlah wanita, dan setiap gerakan mengikuti suara tabuh yang dipukul dua pria. Tarian Moende ini dahulu dilakukan usai panen dan pesta besar. Sayangnya Moende ini sudah jarang dimainkan, bahkan, karena pengaruh kesenian modern, Moende menjelma menjadi Tari Dero.

Salah satu lagi yang bakal terancam punah, adalah Karambangan. Musik khas ini hanya terdengar di pelosok atau pedalaman Poso. Dahulu Karambangan dilantunkan pria hanya untuk menarik hati gadis yang diidamkannya. Sangat disayangkan bila Tarian Moende dan Karambangan tidak lagi diminati generasi muda. Padahal tanpa kedua kesenian ini, Poso akan kehilangan ciri khas dan jati dirinya. (red/mar)

Topik :

Berita Terkait

Leave a Reply

Your email address will not be published.