Tidak Kurang dari 100 Ton Ikan Mati Mendadak di Danau Toba

SAMOSIR, (tubasmedia.com) – Ikan-ikan di keramba apung warga yang ada di Danau Toba, Sumatera Utara, mati mendadak. Jumlah ikan yang mati mendadak itu diperkirakan mencapai 100 ton.

“Sementara, hasil pendataan baru terdata kurang lebih 100 ton dengan jumlah pemilik 39 KK,” kata Kepala Dinas Pertanian Samosir, Viktor Sitinjak, saat dimintai konfirmasi, Jumat (23/10/2020).

Dia mengatakan ikan-ikan yang mati itu dimasukkan ke karung lalu diangkat dari Danau Toba menggunakan alat berat. Karung berisi bangkai ikan itu kemudian dimasukkan ke truk untuk dibawa ke pembuangan.

“Ikan yang mati sesuai koordinasi Pak Camat Pangururan dikubur di Huta Tinggi. Ini sedang mencari solusinya saat diangkut truk agar dilapisi plastik supaya air yang terbawa ikan busuk tidak tercecer di jalan dan tidak menimbulkan bau busuk,” ucapnya.

Sebelumnya, Pjs Bupati Samosir, Lasro Marbun, mengatakan ikan-ikan di keramba apung itu mulai mati mendadak pada Rabu (21/10). Dia menyebut Pemkab bakal menyelidiki penyebab matinya ikan-ikan tersebut.

“Perintah saya kepada Dinas Pertanian, BPBD, Satpol PP, Camat dan Kades untuk mengangkat bangkai ikan yang mati agar tidak berdampak pada lingkungan hidup. Mereka sudah melaksanakan,” ucapnya.

“Kalau tidak salah mulai hari Rabu,” sambung Lasro. (red)

Berita Terkait

Komentar

Komentar