Virus Corona di Depok Semakin Ganas

DEPOK, (tubasmedia.com) – Direktur Rumah Sakit Umum Daerah (RSUD) Kota Depok, Jawa Barat, Devi Maryori berencana menambah ruang ICU dan HCU. Penyebabnya, jumlah pasien Covid-19 bergejala berat terus melonjak, sedangkan ketersediaan ICU dan HCU rujukan semakin langka.

Selain itu, Devi berujar ketersediaan tempat tidur RSUD Depok untuk pasien Covid-19 juga nyaris habis. “Kondisi di lapangan terjadi beberapa peningkatan atau ekskalasi yang mereka susah mencari rujukan ICU atau high care, maka kami ada niat untuk menambah ICU,” jelas Devi, Jumat (11/9/2020).

“Kami juga tidak menyangka kondisinya seperti itu. Kami kira, sudah mulai menurun. Tapi ya itu, tidak bisa kami prediksi juga. Semuanya merasa ini beban yang berat yang harus kita pikirkan secara cepat jalan keluarnya seperti apa,” tambahnya.

Saat ini, ada dua unit ICU dan dua HCU yang difungsikan untuk perawatan pasien positif Covid-19 di RSUD Depok. Jumlah tersebut sudah termasuk dalam total 55 tempat tidur khusus pasien Covid-19 di RSUD Depok yang belakangan ini hampir terisi penuh.

Meski demikian, Devi tak menjamin bahwa ICU dan HCU di RSUD Depok dapat ditambah dalam waktu singkat. Sebab, menambah ICU dan HCU untuk pasien positif Covid-19 artinya juga harus menambah jumlah perawat.

Perawat khusus pasien Covid-19 di ICU dan HCU harus memenuhi standar kompetensi khusus dengan cara mengikuti kursus selama 2-3 pekan.

Jumlah pasien Covid-19 di Depok melonjak pesat dari 202 pasien pada 31 Juli 2020, menjadi 792 pasien pada Jumat (11/9/2020). Angka ini mengkhawatirkan karena berdampak pada beban yang semakin berat ditanggung oleh rumah-rumah sakit di Depok. (sabar)

 

Berita Terkait

Komentar

Komentar