Warga Pulau Pramuka: Tak Ada Satupun Ucapan Ahok yang Menyinggung Apalagi Menodai Islam

JAKARTA, (tubasmedia.com) – Warga Pulau Pramuka, di Kepulauan Seribu, disebut tak ada yang mengikuti aksi pada 4 November maupun 2 Desember 2016 silam.

Mereka juga menyatakan, tak ada satupun warga Pulau Pramuka yang tersinggung dengan ucapan Gubernur DKI Jakarta Basuki Tjahaja Purnama alias Ahok pada 27 Desember 2016.

Sebagai warga yang berjualan tak jauh dari dermaga, Sa’adah mengaku tak ada melihat warga Pulau Pramuka yang bertolak ke Jakarta dalam aksi yang dilakukan dengan tujuan menuntut proses hukum terhadap Ahok itu.

Enggak tahu kalau orang pulau yang kuliah di Jakarta. Enggak tahu dah. Kalau orang pulau aku mau demo nih tanggal sekian di Monas atau di mana, enggak ada orang pulau mah,” kata Sa’adah seperti dilansir Kompas.com, Minggu (8/1/2017).

Sementara itu, sebagai salah seorang warga yang dituakan, Mulya (66) mengaku sempat didatangi polisi yang menanyakan apakah ada warga Pulau Pramuka yang mengikuti aksi pada 4 November dan 2 Desember.

Namun kepada polisi itu, Mulya menyatakan tidak ada warganya yang ikut dalam dua aksi tersebut.

Mak, kata dia manggil saya ‘Mak‘. Saya mau lihat orang Pulau ada yang demo. Saya bilang enggak ada. Enggak ada orang pulau mah. Masih punya istighfar orang pulau mah, aman aja,” ujar Mulya.

Sedangkan menurut sepengetahuan Ketua Masjid Jami Al Makmuriah, Faturrahman (70), tak ada satupun jamaah masjid yang melontarkan keinginannya ikut dalam dua aksi tersebut.

Enggak ada. enggak ada satupun. Dasarnya negara kita Pancasila. Kalau melanggar situ ntar salah lagi. Negara Pancasila kok kita,” kata dia.

Pulau Pramuka di Kepulauan Seribu adalah lokasi tempat terjadinya dugaan penodaan agama oleh Ahok. Di pulau inilah, Ahok sempat mengutip isi salah satu ayat dalam kitab suci Alquran yang kemudian menyeretnya dalam proses peradilan.

Ucapan Ahok dilontarkan saat acara peresmian panen pertama budidaya kerapu di Kantor Suku Dinas Kelautan dan Pertanian Kabupaten Kepulauan Seribu, Pulau Pramuka, 27 September 2016.

Namun, sebagai pihak yang menyaksikan langsung saat Ahok menyampaikan sambutannya pada 17 September 2016, warga Pulau Pramuka menyatakan tak ada satupun ucapan Ahok yang menyinggung, apalagi menodai agama Islam. (red)

Berita Terkait

Komentar

Komentar